TAMPARAN DARI NEGERI JIRAN

KEKALAHAN Indonesia 0-2 dari Brunei Darussalam dalam turnamen Hassanal Bolkiah Trophy 2012, Jumat (9/3/2012), terasa menyesakkan buat sepak bola negeri ini. Harapan menghibur dan mengharumkan bangsa setelah kekalahan 0-10 dari Bahrain yang memalukan, kini malah bertambah satu tamparan.

Betapa tidak. Ini kali pertama Indonesia kalah dari Brunei Darussalam yang sebelumnya merupakan tim gurem di kancah Asia Tenggara. Bahkan, sepak bola mereka baru saja terkena sanksi dari FIFA selama dua tahun sejak 2009.

Semakin menyedihkan lagi jika mengingat trofi yang tak kunjung menjadi penghias sepak bola Indonesia. Sudah 21 tahun lamanya sepak bola Indonesia tak pernah meraih trofi. Sekalinya meraih trofi Piala Kemerdekaan 2008, berbau skandal maka tak pantas disebut juara.

Saat itu, Libya sebenarnya sudah unggul 1-0 sampai babak pertama final Piala Kemerdekaan berakhir. Tapi, mereka kemudian menolak melanjutkan pertandingan, karena ofisial Indonesia memukul pelatih Libya, Gamal Adeen Nowara. Gelar memang akhirnya diberikan kepada Indonesia, tapi dengan cara yang memalukan dan publik Indonesia tak pernah mencatat itu sebagai prestasi atau tambahan trofi.

Wajar jika kekecewaan publik Indonesia semakin menggumpal. Apalagi, Indonesia merupakan satu-satunya tim Asia Tenggara yang pernah tampil di Piala Dunia 1938, meski kala itu masih dengan nama West Indies karena masih dalam kekuasaan kolonial Belanda.

Selepas merdeka, Indonesia tetaplah macan Asia. Bahkan, Indonesia pernah menahan Rusia 0-0 di Olimpiade Melbourne, Australia pada 1956. Itu sebuah partai dramatis dan bersejarah pun inspiratif, mengingat Rusia adalah tim raksasa dan akhirnya meraih medali emas.

Sederet nama-nama besar seperti Ramang, Maulwi Saelan, Sutjipto Suntoro, Ronny Paslah, Iswadi Idris, Ronny Pattinasarany, Hery Kiswanto, Ricky Yacobi dan sebagainya adalah bukti bahwa sepak bola Indonesia pernah ditakuti sejak 1950-an sampai awal 1990-an.

Pada 1988, misalnya, Indonesia masih bisa mencapai semifinal Asian Games di Seoul, Korea Selatan. Kemudian, pada 1991 Indonesia merebut medali emas SEA Games di Manila. Setelah itu, nir gelar!

Sementara, negara lain di kawasan Asia Tenggara terus berkembang dengan pesat. Thailand dan Malaysia tetap tim kuat di kawasan ASEAN. Kemudian muncul Vietnam sebagai kekuatan baru. Nah, sekarang, Brunei juga ikut-ikutan melangkahi Indonesia, setidaknya di kelompok U-21.

Pada final Hassanal Bolkiah Trophy, sangat jelas Brunei tahu bagaimana memenangkan pertandingan. Mereka bermain dengan disiplin, meski mengandalkan serangan balik. Brunei yang dulu tim gurem, kini benar-benar muncul sebagai kekuatan baru. Belum lagi, Filipina yang dulu dianggap tak bisa bermain sepak bola, kini juga semakin membaik.

Dua dasawarsa lebih tanpa gelar, sepak bola Indonesia justru diwarnai ketidakjelasan. Dari format kompetisi yang diubah-ubah tanpa tujuan dan target yang jelas, bahkan kadang terkesan politis, sampai pengurus PSSI yang terus berkonflik. Yang lebih memprihatinkan, konflik di PSSI terkesan tak lepas dari infiltrasi berbagai kepentingan, baik ekonomi maupun politik. Kalau tak ada kepentingan lain selain sepak bola, lalu kenapa dua kubu itu ngotot berkonflik dan terus mempertaruhkan sepak bola Indonesia. Toh, pada akhirnya sepak bola jadi korban konflik itu. Atau, jangan-jangan para aktor konflik itu memang tak peduli soal prestasi sepak bola yang penting kepentingan mereka tercapai? Kalau peduli sepak bola, kenapa terus berkonflik jika konflik itu akhirnya mengorbankan sepak bola?

Aroma kepentingan non-sepak bola ini sebenarnya tercium sejak lama. Ketika Indonesia masuk final Piala AFF 2010, misalnya, banyak pihak termasuk partai politik, saling mengklaim sebagai pihak yang berjasa. Ada yang mengundang tim makan bareng sebelum turnamen usai, entah dengan tujuan apa.

Dua dasawarsa selalu gagal meraih trofi, sudah seharusnya PSSI menginventaris persoalan yang ada, kemudian mencari solusi terbaik. Yang terjadi, justru konflik semakin menajam, bahkan untuk kedua kalinya pula muncul dualisme kompetisi ISL dan IPL.

Jelas konflik tersebut mengorbankan pemain sebagai pelaku utama sepak bola. Apalagi konflik itu juga menyangkut karier pemain, karena ada larangan bermain di timnas dari kompetisi tertentu. Munculnya dualisme kompetisi jelas sekali tak terlalu mengindahkan kepentingan pemain sebagai pelaku utama sepak bola. Masing-masing kubu terkesan memaksakan egoismenya yang tentu penuh dengan kepentingan. Yang terasa pula, kepentingan yang membakar konflik sepak bola bukan untuk mengangkat sepak bola itu, tapi terkesan ingin menguasai sepak bola kemudian memanfaatkannya demi kepentingan mereka.

Jika kompetisi adalah mekanisme terbaik untuk mencetak prestasi sepak bola nasional, maka kompetisi itu harus disehatkan, dibangun dengan konsep terbaik, dijaga dengan aturan yang baik pula secara fair dan demi kepentingan sepak bola. Jika kompetisinya saja produk konflik, maka secara teoritis sulit diharapkan akan melahirkan prestasi yang baik.

Rasanya, sudah cukup tamparan dari negeri jiran itu. Kekalahan dari Brunei seharusnya disikapi dengan produktif. Segera melepaskan semua kepentingan, membangun persatuan, kemudian membenahi sepak bola yang sedang terseok-seok ini. Tapi, mungkinkah kondisi seperti ini terjadi?

Atau, konflik sepak bola akan terus dijadikan tradisi, menciptakan tokoh-tokoh yang pandai bicara berbusa-busa bak pahlawan kemudian akhirnya tak berbuat apa-apa? Sampai kapan pemain sepak bola terus menjadi korban konflik? Atau, kita akan terus menerima tamparan demi tamparan?

http://www.kompas.com

0 comments: